AHLAN WASAHLAN

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Thursday, June 6, 2013

Solehah

Wardah tersungkur lesu. Berjuang di jalan solehah bukan mudah seperti yang disangka. Ujian hati yang menyapa seolah tahu, hati wardah belum seteguh karang. Ya,salah satu ujian untuk menguji hati, sudah cukup terbaik untuk menguji iman pada diri wardah. Ayat cinta islamik sudah cukup cekap untuk mengetuk hati itu berkecai. Istikharah. Perkataan itu yang dihadiahkan buat imannya yang lemah

"Kenapa kau jadi begini? Kenapa hati kau begitu rapuh?", tanya ana.

Wardah tertunduk.

Periksa hubungan dengan Allah. Tambah Ana lagi. Dia hanya maen kan perasaan kau dgn perkataan istikharah. Dia tak serius. Jauhi dia! Jauhi dia si pendusta setia!

Air mata yang bergenang,akhirnya tumpah. Tanpa dipinta. Dia tidak minta untuk dipermainkan. Dia tidak pernah berniat untuk mempermainkan. Tangannya menggigil. Menahan perasaan di hati. Allah :( Jangan Kau ujiku sesuatu yang tidak mampu untuk ku tanggung.

Emosinya berkocak. Umpama lautan tika musim tengkujuh. Pada Allah dia pulangkan hati yang berkecai. Satu demi satu hatinya ditampal kembali. Bersama gam dhuha,taubat,tahajud dan mathurat. Benar. Hatinya yang berkecai cuba dicantum kembali. Untuk diserahkan kepadaNya. Untuk diisi cintaNya.

Keresahan dan kegelisahan,cukup kuat untuk menunjukkan hati itu belum benar benar sembuh. Wardah teresak sendiri. Hati yang dinodai cinta manusia melebihi cinta Rabbi. ya Tuhan,sungguh jalan solehah itu tidak mudah seperti yang disangka

Wardah tidak berputus asa. Dia tahu,ubat hati hanya milikNya. Didirikan sunat taubat lagi. Tika hamba lain lena diulit mimpi,air mata kekesalan tumpah. Dalam doa,dia mengadu segalanya.