AHLAN WASAHLAN

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Monday, May 25, 2015

Saat Dirimu Diuji


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

dari dulu dan sampai sekarang, ayat tu, saya baca, dengan harapan, apa pun yang jadi, saya mampu bangkit lepas jatuh. 

apa perasaan tika tu? sedih, geram, nak marah, rendah diri, hilang keyakinan, hilang semngat. masa tu, semua yang negatif datang serbu. rasa tu Tuhan yang tahu.

ingatlah, tatkala diuji, mungkin ujian itu sebagai kafarah dosamu.

ingatlah, tatkala diuji, mungkin banyak perkara yang kau perbetulkan. 

ingatlah, tatkala diuji, Tuhan rindu benar akan dirimu.

ingatlah tatkala diuji, kau memang punya banyak kelemahan. 

kalau tak diuji, jarang benar kita menangis sampai mengalir air mata. jarang benar hayati makna bacaan dalam solat. jarang benar meminta doa dengan penuh harapan. 

manusia lain hanya mampu menasihati, menasihati melalui logik akal. tapi, putus perhubungan, yang berkait rapat dengan hati, sangat susah untuk dikelola. sehari bersemangat. sehari seolah jatuh merudum. 

apa yang saya belajar?

*saya belajar untuk kurang bercerita.

*saya belajar untuk kurang percaya

*saya belajar untuk menerima jawapan daripada Allah lebih dari pandangan mata akal saya


Putus cinta, bukan umpama buang orang yang pernah muncul ibarat buang makanan yang lekat di celah gigi. bukan. mungkn hanya yang pernah merasa yang tahu bagaimana rasanya. cuma yakinlah, hanya Dia yang mampu menyembuhkan. please, jangan buat perkara bodoh. kalau tak lalu makan atau minum, please paksa minum air kosong segelas, atau ambik sedikit coklat, dan makan. please. 

saya, masih tak tahu apa yang tertulis. tapi bila mana rasa sangat ralat hati ni, saya baca doa di atas. moga Allah redha dengan kita hamba yang pernah buat silap.