AHLAN WASAHLAN

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Friday, January 17, 2014

a new year begin

bismillah

tahun baru, sudah 17 hari melepasi kita semua.. ya, dari perkiraan masihi, bukan hijrah.. jika dikira tahun hijrah, kita sudah berinjak ke bulan yang ke-3 iaitu rabiulawal..

azam tahun baru saya? masih ada azam yang lepas belum tertunai.. Allahu Robbi T.T 

besar impian dalam hati, aku tak ingin merungut lagi tatkala umurku sudah mencecah angka 24.. ya, beberapa hari terakhir di tahun 2013, saya tekad, saya tak nak merungut lagi.. saya merancang, tapi perancangan Allah lebih baik.. awal tahun baru, berikan khabar yang menguji kematangan saya, menguji kesabaran saya.. tapi saya tersungkur.. di hari ke 17, saya set dalam minda, "kan dah cakap tak nak merungut" 

apa yang pasti, saya bertambah tua.. dekat kepada kematian.. tapi hati sentiasa lalai dan leka.. ampunkan kesilapanku ya Tuhan.. 

tangan ni menari di atas papan pena sambil diiringi sedikit lagu buat halwa telinga.. tangis sebatang tamar.. esak diri makin deras.. sungguh, saya merindui Rasulullah.. Rasulullah berjuang matian untuk menyebarkan agama, tapi saya sebagai salah sorg umatnya, tak tau apa saya buat untuk agama ini.. menyumbang kepada kebaikan atau kemusnahan? 

"jika benar sayangkan Rasulullah, ingat baginda, sebut baginda, ikut baginda, dan berazam untuk sentiasa cintakan baginda" ~Ustaz Wan Zawawi, Surau al Iman 

Monday, January 13, 2014

entri di awal tahun

bismillah

dalam keghairahan yang lain menaip entri kepada Baginda, saya terpanggil untuk menaip bicara Qadha' dan qadar.. Allahumma solli'ala saiyidina Muhammad...ya Rasulullah, aku merinduimu..

kadang terfikir, kenapa tak dilahirkan pada zaman Baginda.. mudah2an, kita lebih terselamat.. kadang terfikir alangkah bertuahnya dapat bertemu baginda.. selingan di TV AlHijrah, slot Fattabiouni, sangat memberikesan pada diri.. alangkah bertuahnya jika baginda masih ada bersama kita.. tapi ketentuan yang telah ditulis buat kita, menetapkan kita akan dilahirkan pada akhir zaman.. ya Rasulullah, jauh benar kami umatmu.. jauh dari kebenaran..

kadang terfikir, mungkin baginda masih ada bersama, kita tak akan bertikam lidah, berbicara hal yang remeh.. contohnya kemaslahatan dalam fiqh sehingga kadang kita mewahabikan orang lain.. kadang kita umat sekarang lebih banyak menyerang dari menerang perkara sebenar.. 

beriman kepada Qadha' dan Qadar.. ada perkara yang saya ingin utarakan di sini.. kerana ia menjentik sekeping hati ni.. subhanallah wa bihamdihi subhanallahhil 'azim.. 

sebagai orang islam, kita wajib beriman kepada 6 rukun iman.. mungkin rukun iman yang lain kita tak terlalu banyak mempersoalkan.. ya, mungkin kita boleh terima bulat2.. tetapi beriman kepada Qadha' dan Qadar adalah satu cabang yang sangat susah ditafsirkan.. tak pelik jika kita perlu beriman dengannya dan tak pelik segala yang terjadi adalah untuk mengujiiman kita.. kerana ia berkait dengan perjalanan hidup kita.. perjalanan di hadapan yang kita sendiri tak tau di mana titik akhirnya.. 

kadang kita mengimpikan sesuatu, tapi kita tak dapat.. ya, kita letakkan usaha, tetapi hasilnya tidak seberapa.. kadang kita letak terlalu banyak usaha tapi pulangannya lain dari apa yang kita impikan.. saat itu kita akan lemah.. kita akan kecewa.. dan saya tak terkecuali dari mereka.. selalu kecewa dengan apa yang saya tak dapat meski saya dah usaha... dan masa tu, iman kita teruji.. teruji dengan sebuah ujian.. adakah ujian itu melemahkan atau menguatkan kita sebagai hamba.. jika ujian itu mengembalikan kita ke jalan sebenar, alhamdulillah.. jika ujian itu mengalihkan kita dan kita tersasar, maka ia bukan satu benda yang baik.. 

ada orang, jatuh tergolek2 selepas diberi ujian.. kadang bukan mereka tidak beriman, cuma sabar tu lambat datang,. mungkin lepas 2 3 hari baru dapat recover.. baru waras.. ye, iman itu perlu dikorek.. kadang saya fikir, kenapa saya diuji hingga tahap ini.. apa yang telah saya lakukan? atau apa  saya tidak sekuat mereka sehingga diberi ujian bertubi2? atau ada sesuatu di hadapan untuk saya harungi bersama kekuatan hati setelah diberi ujian tersebut.. syukur, tahun lepas, sebuah buku menjadi salah satu penawar dalam hidup saya.. REclaim your heart written by sis Yasmin Mogahed.. tertarik dengan satu ayat dia dan bila saya diuji dan saya sasau, suka saya ulang ayat tu dalam hati.. segala apa yang ada pada dunia adalah pinjaman.. hadiah dari Tuhan.. kita ibarat kapal dan dunia itu ibarat lautan.. bila terlalu cintakan dunia, mungkin kapal akan tenggelam dalam lautan, dan zuppp,, karam :)

maaf, saya pun menaip dalam keadaan yang merapu.. note hilang..point lari merata2.. tak tersusun.. cuma boleh saya katakan di sini, beriman kepada Qadha' dan qadar tu adalah satu isu yang sangat susah untuk dirungkai.. mungkin ambik masa yang lama untuk kita faham.. menerima baik dan buruk segala apa yang terjadi adalah ketentuan.. setelah kita diberi amanah untuk berusaha, selebihnya kita tawakal.. ya, kita manusia dan berpegang pada ahli sunnah wal jamaah berpegang, usaha adalah pokok pangkalnya.. apa pun hasilnya, kita redha.. 

kenapa kita dilahirkan pada akhir zaman, Allah lebih Mengetahui.. mungkin fitnah meliar melata, tapi redha la.. segala benda yang jadi ada hikmahnya.. cuba belajar mendalami agama.. mungkin hasilnya tidak seberapa, tapi in sha Allah, Dia nilai usaha kita.. topik ni senang disebut tapi kalau terkena batang hidung sendiri, baru tau betapa perit.. cuma mereka yang betul2 beriman mereka akan sabar.. 

"sungguh ajaib perihal mukmin itu.. pabila diberi nikmat mereka bersyukur.. pabila diuji mereka sabar" 

kita? tepuk dada, tanya hati :)