Skip to main content

Posts

Showing posts from March, 2015

Kembali Bicara

tatkala saya kembali berbicara,
mengenai dia,
saya bertanya kepada diri,
di mana untungnya?

dia,
yang hanya muncul seketika,
dan pergi buat selamanya,
yang takkan menjadi milik saya,
di mana baiknya?
di mana baiknya saya berbicara mengenai dia?

menambahkan dosa?
memberinya pahala?

menunggu atau melepaskan?
mengapa mesti saya menunggu?
seseorang yang bakal mendirikan rumah tangga?
di mana rasional akal ini tatkala masih memilih untuk menunggu?
melepaskan itu lebih baik

apa yang saya inginkan,
belum tentu saya milik,
apa yang telah Allah tuliskan,
itu dinamakan rezeki,

tapi ketahuilah,
diri ini hanya manusia biasa,
yang membawa pergi hati saya,
setelah empat tahun dijaga,

jelas,
hati yang dijaga itu hanya sampah,
yang boleh dirobek sesuka hati,

kerna diri ini bukan malaikat,
sakitnya masih terasa,
malah,
penat itu lebih berat,
sehingga saya terasa ingin berputus asa,
ingin dibunuh rasa ini,

saya dah tak ingin berbicara mengenai dia,
hanya menambah dosa
menambah pahala dia,

saya hanya ma…

Reset Minda Yang Diuji

Berada dalam Zon Allah

berada dalam zon Allah, memenuhkan dalam hati, dengan hanya yakin pada Allah. dan jangan sesekali kejar bayang-bayang yang hanya duniawi. berada dalam zon Allah, membuatkan diri kita seperti magnet, samada magnet bahagia, ketenangan atau yang lain-lain..
untuk mendapat magnet baik di sekeliling kita, kita kena beri untuk jadi magnet baik kepada orang yang lain. seperti mana kita menyuruh orang lain berdoa moga kita menjadi orang yang baik tapi tiada usaha. hidayah itu perlu dicari. kena cari ilmu. jangan hanya terikut-ikut. 
bina diri sendiri dahulu. kerana dengan batu bata yang kuat akan melahirkan institusi yang kuat. dan doa. yakin dengan doa kita. dan cuba mencari taqwa dalam hidup kita. kerana pakaian yang terbaik ialah taqwa. ingat 3T tiap tiap hari; Taubat, Taqwa, Tauhid. 
bersyukur dengan apa yang kita ada. jangan sibuk runsing dengan apa yang kita takde :)

Ingin Membunuh Diri Kerana Cinta?

Orang yang ingin membunuh diri bermakna dia tak sayang diri. ka…

Takdir Itu

takdir itu milik aku.
bila saya mula jejakkan kaki disini, saya sangat berharap, moga ada sinar kekuatan. menerima sesuatu yang boleh dikategorikan tidak termasuk dalam minat kita, sangat sukar untuk saya telan. saya tanam dalam hati, ini adalah jalan yang Allah berikan untuk aku. 
setelah beberapa bulan, setelah bertahun lamanya tidak punya insan istimewa, Allah hadirkan dia. saya berbangga kerana saya punya dia. saya fikir ini hikmah di sebalik percaturan saya di sini. saya fikir, ini balasan setelah lama menjaga diri. tapi hingga satu saat, saya rasa saya adalah manusia yang terbodoh di atas muka bumi. ditipu hidup-hidup. manusia memang suka menipu untuk menyelamatkan diri sendiri tanpa pernah fikir perasaan orang lain. menipu dengan alasan, ingin menjaga hati orang lain? arghh...
takdir ini, miik saya. setelah sekian lama saya berdoa, dan ini yang saya dapat. dan hari ini, saya pun tak tahu apa yang saya rasa. rasa yang blurr teramat sangat. dalam sebulan, akan ada satu hari, yan…

Buat Wanita

Dari Dr Khalil Ismail Ilyas

Semoga Allah menjadikan kamu wanita yang alim dan pendidik yang solehah
Lelaki seorang, tetapi wanita ummah
Kerana dialah yang melahirkan lelaki
Dia isteri dan dialah ibu dan dialah anak perempuan
Kamu adalah pengasas masyarakat, kamu pengasas kepada segalanya
Jagalah dirimu sebaiknya, dan janganlah kamu menghina dirimu sendiri dengan perbuatanmu
Dan jangan jadikan hidup kamu hanya semata mata hidup untuk makan
Untuk memasak, untuk minum,
Hidup kamu lebih besar dari itu
Hidup kamu untuk mendidik generasi
Mencipta para ulamak
Tanggungjawab agung
Bukan sekadar memasak
Membuat pakaian atau menjahit atau juga membersihkan rumah
Kamu mampu melahirkan generasi alim yang akan menyelamatkan ummah
Sekarang, ganjaran ku berada di sini semuanya untuk ibuku,
Untuk isteriku kerana dia melepaskanku dengan sabar,
Untuk anak perempuanku kerana sanggup berjauhan dengan ayahnya kerana agama
jadilah seperti itu,
Hidup kerana Allah dan mati kerana Allah

"katakanlah solatk…